Rinduuuu…

ayah..

mungkin dulu kau selalu menanti anakmu ini mengucapkan, “aku mencintaimu..”

tapi tahukan kau yah? bahwa cinta itu memang tak aku ucap..

tapi selalu ada di sini, di dalam hatiku..

selalu ada di sini, di tiap bait doaku pada Allah..

 

ayah..

eum.. kalau sekarang ayah masih di sini.. kira-kira apa ya yang mau aku lakukan bareng ayah?

mungkin aku mau seperti dulu saat berfoto denganmu..

ayah berfoto ceria dengan topi pantai ku..

dan aku menggunakan baju itu dengan memegang tanganmu..

ah, ayah..

itu sudah 16 tahun yang lalu..

 

atau aku ingin lagi berjalan-jalan denganmu..

saat itu kakak memilih untuk pergi dengan mama..

dan aku tentunya lebih memilih pergi denganmu…

jalan-jalan dengan sepeda motor kesayanganmu itu..

 

atau ketika aku dengan sengaja tertidur di depan ruang TV ..

agar saat kau pulang kerja, kau menggendongku untuk membawaku ke kamar..

atau ketika aku tidak bisa mengerjakan tugas dari sekolah..

lalu aku merengek..

meminta agar kau saja yang membantuku mengerjakannya..

dan ya.. kau mengerjakannya yah..

meski paginya, kau sudah terlebih dahulu ke kantor sebelum aku sempat menemuimu..

 

mungkin juga saat aku hanya ingin diantar sekolah olehmu yah…

dengan sepeda motor kesayanganmu itu..

 

aku juga rindu pada mie rebus masakanmu..

aku rindu yah.. duduk di pangkuanmu..

aku rindu juga ingin diayun dengan sarung biru kotak-kotakmu itu..

yang sampai sekarang masih sering aku pakai jika aku sedang di rumah.. :’)

 

atau ketika…

ah, terlalu banyak waktu yang kita habiskan bersama,yah..

meskipun hanya 15 tahun Allah mentakdirkan kita bersama..

 

aku juga teringat yah..

saat kau bilang bahwa kau sedang capek.. ingin istirahat..

malam itu..

kau baru pulang dari bogor..

menghabiskan waktu dengan mama dan ade..

 

hemm..

tapi ternyata kau benar-benar istirahat untuk selamanya, yah..

08.30 pm ..

bulan mei.. 2007..

 

tak bisa lagi ku lihat dirimu yang penuh keluh ketika pulang kerja..

tak bisa lagi ku lihat senyum tulus mu tiap hari..

tak bisa lagi ku dengar suaramu yang memanggilku ketika membangunkan shalat subuh..

 

ah .. ayah..

tarbiyah denganmu hanya 15 tahun..

 

sedang apa kau sekarang yah?

aku merindukanmu yah.. sangat.

:’)

 

#ditemani gerimis air mata..

 

 

 

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s