#gara-gara DK3

ImageFinally .. 8 Juni kemarin aku memutuskan untuk mengikuti agenda itu. agenda yang menurutku tak ubahnya menjadi ajang formalitas yang menahun. agenda yang … entahlah harus ku sebut apa jika semua kader harus mengikutinya.. baik yang itu.. maupun yang ini.. lalu apa gunanya di fokuskan tiap lini? #gara2dk3

2 hari sebelum hari H, aku sempat sms-an dengan seorang teteh ..

“dek, sudah screening dk3 kan? ๐Ÿ™‚ rugi lho kalau ga ikut.. ada dari ITB lho pembicaranya .. :)”

“wah, belum tu teh.. ๐Ÿ™‚ ..habisnya yang mau diajakin diskusi dulu, ga pernah ada waktu :)”

“diskusi apa emang dek? mimta jawaban screening yak? ^^v .. ah, dk3 mah suplemen dek, ga usah pusing2 harus nyari wangsit dulu, toh kalau pengkaryaan kader kan belakangan ๐Ÿ™‚ .. jadi ga usah dibiin berat gitu deh, kan nyari ilmu dimana aja toh ^^v”

“suplemen? #kode.. pengkaryaan kader belakangan juga #kode =D”

“wah, kena virus akh a**s nih ๐Ÿ˜ฆ .. ya tafadhol adek, intinya belajar itu dimanapun toh ^^”

“hehe.. engga kok teh,, virus hastag itu kan sudah merajalela di twitter.. he’em.. lagian emangnya siapa yang bilang najma ga mau ikutan dk3? najma cuma bilang, najma cuma pingin ngobrooolll…”

“emang teteh bilang adek ga mau dk3.. kayaknya teteh ga bilang gitu deh.. #ungkapan hati yak, he..”

“he? *engga ngerti.. hohho =D .. yah, pokoknya harus ada yang ngajak aku ngobrol dulu sebelum aku memutuskan ikut atau ngga =P”

“heum ^^v .. mba yenni aja dk3 lho dek, mba ketrin, akh eko, akh lukman, mba lisa, mba seli juga ^^”

“mba yen itu dk3 nya bareng mba indah kan teh? mba ket kan belum.. akh eko, akh lukman? ngga kenal ๐Ÿ˜€ .. teteh?”

“mba yen emang bareng mba indah, emang kenapa? mba ket udah screening kok kemarin, nah lho.. akh lukman ga tau? wah, ditanyakan nih kesiyasiyannya. akh eko itu pejabat tinggi uk**r dek, akh nirwan, akh evan, mba nana, mba iis pejabat2 tinggi ilmi juga, mereka juga dk3. teteh? masa iya ga ikt, ya jelaslah udah dk3^^

“siapa ya mereka itu? tokoh siyasi yang aku kenal cuma akh luthon.. kan beliau maskotnya :)”

“apa perlu diulang taujihnya ustadz hermawan kemaren^^ kayaknya beliau juga nyampein tentang itu deh”

“eum, yang mana ya teh?”

“wah kasian yak.. tokoh2 siyasi yang lain nda dikenal :)” –> ini sepertinya ada keterlambatan dalamm penerimaan sms -,-

“kayak gimana teh tausiyahnya ustadz Hermawan? aku ingetnya kata2nya ketum gamais ITB pas tekad2 :D”

“diinget aja yak^^ yang saya inget dari sejarah terdahulu, dulu pendahulu2 qt tdk pernah membeda2kan tempat mereka belajar, seklipun bukan bagian amanah mereka. mba dian, mba dyah, mba lisa, mb yenni, mba diah m, dkk.. yang selalu haus aan ilmu, tak pernah membeda2kan ketiganya^^”

“hoho nice quote ๐Ÿ™‚ okee ini juga #kode.. najma juga tidak membedakan ke3nya kok ๐Ÿ™‚ย oya,, apa mba2 yang tadi teh sebutin jg ikt TS1,2,3? atau ikut dauroh2 keilmian?”

“iya dong, mereka tuntas dk1-3, dm1-3, kecuali mba yen+mba lisa blm dm3, dulu ga ada daurah ilmi dek, tapi mereka punya prestasi2 di keilmiahan, mba dian malah nyampe nasional^^”

“owh, he’em.. he’em.. kalau itu mah pasti,, kan mahasiswa. jadi punya tanggung jawab atas itu. atas prestasi2 ilmiah. tapi apa dauroh atau training soedirman pun diikuti? kan tidak membedakan :)..ย sekarang najma mau tanya, lebih penting mana: kompetensi kader atau kebutuhan SDM menurut teteh?”

“kan zaman mereka nda ada training soedirman dek + daurah ilmy ndak ada,, jadi pergerakan ilmy ya dari kontribusi nyata qt yg berkaitan dgn itu. tdk bisa digeneralkan satu kondisi sengan kondisi lainnya terkait kompetensi + kebutuhan. yg jelas qt itu bkn terbentuk sbg karaktr kader lini dakwah yg ada. tp qt adalah kader dakwah yg kemudian berkontribusi di wilayah2 pengkaryaan yg teramanahkan pd qt ^^.. petikan taujih ustadz her.. jd tdk ada kemudian, ana kader A, atau kader B. tp kader dakwah. ya kader dakwah itu, berarti dia siap memiliki kompetensi sbg kader dakwah, yg kemudian siap diamanahkan dimanapun ktka dakwah membutuhkan tmpt2 untuk dijadikan lahan garapan ๐Ÿ™‚ .. maka ketika ada kesempatan dimanapun untuk meng-upgrade kompetensi, yg ada adlh semangat untuk menambah ilmu yg menjadi motivasi qt.”

“kalau bisa diambil benang merah, teteh menjawab : kebutuhan. sedangkan materi yang pernah najma dapet, berkontribusi itu sesuai dengan kompetensi SDM. artinya, ga ada lagi tuh yang namanya kader dabel atau tripel.. yang najma titikberatkan adalah kefokusan seorang kader dakwah dalam menggarap lahannya yang kurang optimal karena masih besar kemungkinan ditarik ke berbagai sektor.. heemm.. bingung aaah…”

“ya itu hanya segelintir ungkapan seorang kader sperti saya yg cm lulus AB1. yg cuma pny pemahaman dangkal, bahkan mgkn tdk pantas mengungkapkan, krn pun tdk bisa menyelesaikan proses penjenjangan dgn baik di ranah siyasi, shg pun mgkn sgt2 cetek analisisnya. hanya besar harapan, semangat menyampaikan semangat juang para pendahulu, yg msh begitu luar biasa menjaga setiap proses perbaikan dlm dakwah ini, menyampaikan bahwa pernah ada generasi sprti mereka2 yg luar biasa ๐Ÿ™‚ .. bahwa qt pernah memiliki sejarah, bahwa dakwah ini bukan hanya urusan menyelesaikan perihal wajihah dan hanya sekedar ingin mendapatkan a,b,c dlm dakwah ini. tp lbh dari itu cita2 qt untuk dakwah ini^^”

kan daurah itu bkn berarti qt harus dpt amanah di sektor itu kan?^^ .. sebenarnya bkn daurah atau amanahnya yg tdk terplot dgn baik, tp faktor ketegasan kader itu juga menentukan, yg akhirnya muncul, dabel, tripel, bahkan lebih dari itu^^ .. kalau saya melihatnya skrg begitu. rasanya tidak ada yg pernah memaksa sebenarnya dek, dulu pun qt sama, pst sering dilobi disana dimari, apalagi krn tugas qt + qt tahu kompetensi+kebutuhan ga ada kok ceritanya dabel, tripel^^”

“haha paling males kalo akhirnya begini ๐Ÿ˜€ .. teteh tolong.. tolong teteh …. #gaya radit. tolong jangan disimpulkan =P”

“siapa yg menyimpulkan, it hanya penegasan nduk. itu ungkapan hati biasanya dek kalau ada penolakan, hehe ^^.. oh mungkin bahasanya harusnya begini yak ,”ya kalau kadernya mau ikut atau nda DK, DMatau DI ya monggo.. itu pilihan.. qt cuma meng-ikhtiarkan sarana ^^..

kalau misal gini gimana dek, di fak qt baru ngerintis dakwah nih ceritanya, tp ternyata kmpetensi qt siyasi bgt, tp wajihah yg ada + terkondisikan untuk dakwah br wajihah ilmy. nah, kalau ade diposisi itu gimana? ini nda ngetes lho, cuma pgn minta pendapat aja, cz ada yg ngalamin begitu. pgn tau analisis dakwah itu harus menyesuaikan kmpetensi :)”

“serahkan urusan kepada ahlinya,, kalau tidak, tinggal tunggu kehancurannya ๐Ÿ™‚

nah kaya gini teh, jangan mekso. kalau memang kader yang qowiy muyul nya cuma disiyasi, sudah, berarti maksimalkan peran mereka di sana. biarkan mereka berkembang di wajihah siyasi.. saatnya mereka ciptakan wajihah eksekutif itu menjadi terkondisikan. biasanya kader siyasi itu cepat tertokohkan. doktrin temen2 ammah.. ajak ngaji tapi jangan ekstrim. ngaji sambil jalan aja, kayak yang najma lakuin ke temen2 ammah di kimia. kalau sudah ada yang pegang di ilmiy meskipun gak qowiy, ya tinggal bagaimana cara kader qowiy itu untuk paling tidak menyamakan arus voltase. caranya ya via mentoring atau syuro2 bawah tanah.. intinya mah jangan maksa.. biarkan kader berkembang di muyulnya tanpa melupakan kondisi di lini lain. tapi kalau ada kader qowiy yang bisa ke ilmiy, ya jadi dabel nya. sebenernya ga papa dabel, tapi jelas keoptimalannya akan dipertanyakan.”

“gini dek, kndisinya di fak trsbt masyarakat kampusnya jg lbh cenderung ke ilmy atau malah dakwi, cz lurus2 aja banyaknya. nah, buat bkin wajihah disana itu ga mdh juga, jgnkan wajihah anyar,yg udah ada aja birokrasi dan tmen2 tdk antusias^^.. trus analisis dr hasil syuro jama’ah adlh optimalisasi wajihah yg ada, otomatis kdr tsbt ttp harus back-up disana. nah, piye? berarti ttp ga mau di sana juga begitu?”

“yaudah teh kalo itu mah.. bener begitu, optimalkan yang ada.. tapi kader itu harus bisa masuk dan kalau bisa jadi orang penting di sana, biar nantinya istimroriyatuddakwah nya jelas.. ga ikutan berhenti ketika kadernya semakin menipis.nah berarti peernya, mulai di bangun pola komunikasi yang baik dan efektif dengan petinggi2 birokrasi, maupun petinggi wajihah.. anak siyasi kan teh? berarti jago advokasi.. bisa juga tuh jadi sarana peng-implementasian di kampusnya.”

“mungkin maksud pertanyaan sy di awal begitu dek, kbtuhan + kompetensi itu tergntung kondisi^^ maka qt bukan menjadi karakter lini a,b,c, tp karakter kader dakwh ๐Ÿ™‚ hematnya begitu kalo dari taujih ustad hermawan.. kalo bahasanya gini, ada kompetensi umum yg wajib, dan yg khusu itu perlu digali. karena spesialisasi itu penting.. tp kesiapan untuk ditata dlm jama’ah itu jauh lebih penting.”

sudah. selesai. sekitar jam 12 malam sms itu ku akhirkan .. padahal aku belum menutup layar laptopku.. aku masih termenung memikirkan hail diskusi malam itu. apakah ada yang bisa benar2 memberikan kode atau hanya isapan jempol belaka..ย 

akhirnya, ku putuskan untuk membaca artikel di mbah gugel.. salah satu nya yang sudah aku edit dan aku masukkan ke dalam blog ini juga.. jdulnya As Syakhsiyah Al Jundiyah.. pada sub bab Hayawiyatun Harakiyatun .. #gara2dk3

Kedinamisan Gerak Dakwah (Hayawiyatun Harakiyatun)

Adalah suatu kepatutan bagi kader dakwah untuk mengkondisikan kepribadiannya sedemikian rupa. Dengannya gerak dakwah ini akan semakin dinamis. Bahkan akan semakin mulus melenggangkan badannya untuk berkembang dan tersebar luas. Penyebaran dakwah yang menjangkau seluruh lapisan masyarakat dan pelosok wilayah. Sehingga kenikmatan dakwah ini dirasakan secara merata. Ini menjadi indikasi kedinamisannya. Sebagaimana pertumbuhan fisik manusia yang dinamis adalah ketika seluruh organnya berkembang seimbang. Perkembangan tubuh yang imbang untuk dapat menjalani hidupnya yang semakin hari semakin menuntut kekuatan organ tubuhnya. Sehingga tidak boleh ada satu selpun dalam tubuhnya yang ngawur perkembangannya. Karena hal itu berdampak pada kesehatan dan kekuatan tubuhnya melakukan gerak hidupnya.

Kedinamisan gerak dakwah ini akan berdampak pada:

1.ย ย ย ย ย Kesiapan dimobilisasi di setiap lini (Istiโ€™dadu lit tanfidz)

Kesiapan kader dakwah untuk bisa dimobilasasi bagi kemenangan merupakan dampak dari gerak dakwah yang dinamis. Keberadaan kader di berbagai lini dapat memudahkan memikul amanah yang semakin banyak. Selayaknya memang bagi Kader dakwah menyadari akan fungsi dan perannya. Sehingga ia dapat selalu siap sedia dimobilisasi dalam untuk proyek besar dakwah ini. bahkan kesiapan dimobilisasi dan berada pada seluruh lini dari dakwah ini menjadi indikasi kualitas kader. Sebagaimana ungkapan Rasulullah SAW. tentang prajurit yang baik adalah mereka yang berada pada amanahnya masing-masing. Bila diamanahkan pada barisan depan ia ada di sana. Dan bila diamanahkan di bagian belakang ia pun menjalankan amanahnya di sana dengan baik.

โ€œHai orang-orang yang beriman, penuhilah seruan Allah dan seruan Rasul apabila Rasul menyeru kamu kepada suatu yang memberi kehidupan kepada kamu, dan ketahuilah bahwa sesungguhnya Allah membatasi antara manusia dan hatinya dan sesungguhnya kepada-Nya lah kamu akan dikumpulkanโ€. (Q.S. Al Anfal: 24).

yup.. kata2 itulah yang membuat aku berpikir semalaman .. antara iya dan tidak.. #gara2dk3

***

15.59 .

terlambat 59 menit, bending. itu hukumannya bagi yang terlambat.

ya, seperti yang sudah aku ceritakan di awal, akhirnya aku memutuskan untuk ikut ..ย 

dengan berbagai alasan yaaaaang *masuk akal lahh.. hehe ๐Ÿ™‚

hemm..

ada beberapa catatan penting ketika aku berada di dk3 saat itu :

1. paling sering telat masuk ruang materi #gara2dk3

2. paling bandel sma MOT #gara2dk3

3. selalu pingin izin buat keluar dari sana tapi ga pernah diizinin MOT (catatan: keluar karna ada urusan) #gara2dk3

4. selalu ribet kalo udah waktunya istirahat #gara2dk3

5. selalu bikin ribut kalo lagi sesi diskusi #gara2dk3

6. bikin makalah 6 lembar dengan tulisan acak2an, ngasal pangkat seribu.. yang lainnya mah nulis nya bagus2 banget.. lha ini, nulis nama aja ngga niat.. cuma nulis “dhiyanajma eljannah” dengan tulisan ceker ayam kayak anak kecil.. #gara2dk3

7. tapi ternyata makalah itu jadi makalah terbaik, disuruh maju, presentasi. yakin! bingung! karena dari awal udah ga ada harapan buat maju -,- (berharap si ameeel yang maju) #gara2dk3

8. pembacaan peserta terbaik. akhwat : fitri nurjanah (aku) . hah?? ย yang screeningnya gak niat, detik2 terakhir, kalo diskusi cuma bikin ribut, ngantuk pas materi ke-puskomdaan, dll, jadi peserta terbaik? [arah haroki … -,- #gara2dk3

9. pemilihan koordinator akhwat. siapa? semua satu suara : aku >,< #gara2dk3

10. speechless, disuruh maju kedepan buat mimpin nyanyi ,, nasyid apa yak? lupa -,- #gara2dk3

ย 

1 hal yang perlu di catat : aku datang ke dk3 bukan untuk mendapat predikat terbaik atau apalah sejenisnya… sungguuuuh ngga ada sama sekaliii -,-

aku datang hanya karena satu hal : berdiskusi dengan mereka, calon orang-orang hebat.

okee, dk3 memberikan aku pelajaran banyak hal. dan aku bersyukur, Allah mempertemukanku dengan artikel itu ๐Ÿ™‚

ย 

fiuuh… #gara-gara DK3 >,<

ย 

Advertisements

5 thoughts on “#gara-gara DK3”

  1. wah curhatan yg ba’da ikutan dk3 nih, awalnya terpaksa tapi endingnya sukses ya…
    tepat tuh bacanya kesiapan di-mobilisasi. memang harusnya seperti itu. kembali ke materi niat, jika niat utk berdakwah maka apapun yang akan kita terima dan hadapi ya harus siap. dalam organsasi mahasiswa, menurut saya belum ada yg benar-benar ter-spesifikasi. anak BEM ga murni anak BEM, dia ternyata ngaji, atau termasuk anak gaul kampus. anak BEM yg identik dengan advokasi dan aksi ternyata bisa juga ngisi materi di UKI, ternyata ada yang bisa juara nge-band. anak FOSEI, misalnya udah dua tahun dia ada di bidang humas, apa lantas dia bisa di-klaim spesifikasi humas? secara pengalaman, IYA. tapi saya yakin mereka mampu di tempatkan di ranah lain, misal di tahun ketiganya ditempatkan di HRD, insya Allah bisa menyesuaikan dan belajar.
    dua tahun di UKI, ternyata di tahun ketiga harus ke BEM, why not?
    dari BEM ternyata disuruh ngurus UKI atau ilmi, insya Allah mampu. sarana belajar banyak, tinggal orangnya mau atau tidak untuk belajar.
    jadi siap di-mobilisasi antar lini, lembaga, maka sarana-sarana di dalamnya, seperti dauroh, training >> mau mengikuti.
    memang kita tidak harus mengkhatamkan semua jenjng pengkaderan level 1-3 d ilmy, siyasi, dan dakwi. tapi tidak ada salahnya toh ikut dg niat belajar.
    kalo saya malah seneng tuh ikut acara training2, semua yg ada ikut aja, ga takut bakal ditarik sana sini. kenapa harus takut, lha emangnya saya siapa? ๐Ÿ™‚

    pemikiran spti yg kamu tulis di sini selalu ada tiap tahun ๐Ÿ™‚ bagus untuk mengkritisi antara kebutuhan atau kompetensi.

    kalau saya boleh memilih, dan selama ini memang sudah memilih, hehe… adalah kebutuhan. mengapa?

    itu yg realistis idealis.

    berbanding lurus dg dunia pekerjaan.
    nanti ketika lulus dna bekerja, jaraaaaaaaang banget yg dapat pekerjaan sesuai dg bidang ilmu. orang2 yg kerja di perbankan bukan cuma anak ekonomi, tp jg lulusan pertanian, hukum, psikologi, kelautan, eksak, dll. tapi kemudian mereka belajar dan mengambil pengalaman. sukses. saya jg skrg kerja di bidang yg jauh dr ilmu ekonomi studi pembangunan, tapi yg sangat membantu adalah pengalaman organisasi, bener bener bener bener bener membantu sangat.

    berarti, menurut saya, ada dua hal menurut kebutuhan dan kemudian kita gunakan pengalaman di amanah terdahulu.

    1. waaa mba komen puanjang sekalii.. aku smpe bingung mau jawab apa… hehe..
      ya mba.. itu hal terpaksa dengan ending sedikit mengejutkan..
      tp itu endingnya sedikit terindikasi adanya rekayasa mba. haha…
      ya mba insyaAllah mah sekarang udah jauh lebih faham setelah sekian ratus kali didebat dan mendebat para seniorita.. hehe…
      syukran jazakillah mba masukan dan cerita2nya… ^^
      kayaknya komen mba dijadikan artikel bisa nih.. hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s