Sekedar Kisah di Malam ke-25 Ramadhan

Senin, 13 Agustus 2012..

 

Setelah melalui perdebatan panjang antara itu dan ini, akhirnya kesimpulannya pun didapati saat mendekati maghrib.

Akhirnya, setelah sekian lama mengidam untuk berdiam diri (i’tikaf) di masjid BI pun terjadi^^

Kemarin malam, saya, Kak Inda, dan Ina berangkat menuju masjid BI dengan perasaan biasa-biasa saja (padahal kalian tau? kami sama sekali belum tau apa-apa tentang masjid itu. Saya sendiri baru satu kali. Dan itu hanya untuk Shalat Dhuha saat walimahan kakak angkatan. Soal i’tikaf? Kami benar-benar blank tentang mekanisme di sana. Nekat.

Saya dan Ina berangkat jam 8.45 pm dari shelter PGC. Sedangkan Kak Inda, berangkat dari Plaza Senayan. Untung saya datang tepat waktu, karena saat saya datang, itu adalah transjakarta terakhir menuju Harmoni -,-

jam 8.45 pm?? Jam malam di Jakarta jam berapa yaa? Saya update status, tapi kader Jakarta nya nda ada yang jawab.. Yasudah.. Lanjut sajaa.. Toh, nda ada kan ikhwan-ikhwan yang mau ngntilin kita dari belakang transjakarta? ^^v

Oke, perjalanan tetap berlanjut. Huh, itu… Kakak yang satu ituuu… Bawel nya kambuh.. Tiap detik telepon.. “Naj,, udah di mana?” “Naj,, udah sampe mana?” “Hah? Baru sampe Juanda?” ..

He’em, Kak Inda udah lebih dulu dateng.. Soalnya dari PS ke BI lebih deket.. Jadilah dia nungguin kita sampe katanya diusir sama mba2 penjaga loket transjakarta. Padahal itu baru jam 10 lho! Hemm mungkin mba2 nya mau ikutan i’tikaf juga ^^

Oya pas kita transit di Harmoni itu, saya sama Ina sempet kepisah lho T.T.. Si Ina duluan masuk ke transjakarta padahal aku masih terdorong-dorong di luar. Hemm..

“Baik-baik ya dek.. Perhatiin ikhwan yang tadi, siapa tau mereka beneran mau ke BI. Kalo udah sampe HI, sms ya. Nanti tunggu mba di shelter BI. oke.”

Hm..iya,jadi gini.. waktu kita lagi nunggu bus nya dateng, di depan dan belakang kita tuh ada ikhwan2 yang menurut kita, mereka pasti mau ke BI. Trus ada Ummahat juga. Yang itu sih saya udah yakin banget kalo beliau juga mau ke BI.

Eh ternyata ikhwan2 itu pada nda turun di shelter BI. Untung si Ina nda ikutan tuh ikhwan2.. Hehe.. πŸ™‚

Oke, jadi akhirnya saya dan Ina sampai juga di masjid. Langsung mencari makhluk yang bernama Kak Inda itu. Hehe biasa, dengan muka cemberut nya dia curhat, “Ih.. kalian tuuuh.. Aku tadi diomelin tau sama penjaganya..”

Haha, kita? Ketawa. πŸ˜€

Trus akhirnya, bukannya langsung terawih, kita malah jajan dulu.. Jajan = beli nasi dan es teh^^

Pasti tuh Ibu-ibu dan beberapa yang lain di majid itu menatap kita aneh deh.

“Ni anak bertiga,ruangan AC gini, malah pada minum es. Malem-malem lagi! Dasar anak muda..”

Hehe itu cuma ada di pikiran saya aja loh ..^^

Iya, masjid BI tuh full AC. Dingin. Brrr….

Setelah selesai minum es (kenapa jadi ngomongin es?^^), akhirnya kita terawih. Itu juga setelah berdebat panjang lagi tentang siapa imam nya. Akhirnyaaa,, hehe… Anak itu berhasil kami bully.. πŸ˜›

Oke pasca terawih, kita lagi khusyuk berdo’a (semoga kalian percaya).. Tiba-tiba ada pengumuman dari panitia..

“….Kita akan memulai qiyamullail pada pukul 1 dengan bacaan surat dari juz 13-15…”

Saya melihat jam. Setengah 12. Apa-apaan iniiii???

Yah, sudah… Akhirnya, kami nda tidur..

Nah pas lagi QL, hampir semua jama’ah tuh pada pegang mushaf.. Nah, awalnya saya yakin : Nda bakal ngantuk insyaAllah.. jadi dengerin aja imamnya.. Sip. Khusyuk.

Tapi lama-lama… O’ow… 3-4 lembar atau 6-8 halaman tiap rakaat.

Sempoyongan. Fiuh, ruku’ dan sujud itu kayak penawar. Nikmat banget rasanya. Tapi sayang, cuma sebentar.

Oya, taukah? Masa, setelah selesai 2 rakaat, tiba-tiba saya rindu mafaza..

Mafaza mana mafaza.. Imamnya juga manaa.. (baca: Ustadz Abu Shafwan)..

Hm, beneran deh. Kalo semalem itu yang ngimamin Ustadz Abu, pasti tanpa melihat mushaf pun insyaAllah saya pasti kuat. Tapi semalem itu T.T

Shaff nya pun semakin berkurang. Awalnya, full 7 shaff.. Akhirnya, cuma ada 3. Itu pun masih ada yang bolong.

Awalnya, semua tegak berdiri. Lama-lama, memilih duduk daripada tiba-tiba jatuh kebelakang atau kedepan.

Tapi saya Alhamdulillah berdiri terus doong ^^

Emang sih, setelah selesai tuh, jadi aneh banget kakinya.. Sampe saya nanya sama Kak Inda dan Ina, ” Kaki aku mana kaki aku…”

Haha.. Karena bener-bener nikmaaaat bangeeet…

Yah, semoga nanti kaki-kaki kita ini akan bersaksi dihadapan Allah bahwa mereka pernah kami ajak shalat sebelas rakaat selama lebih dari dua setengaj jam :’)

Dan semoga dengan kaki ini lah kami dapat ridhoNya menuju syurga^^

Ah ya, kaki.. Sudah.. Sampai di situ saja cerita kakinya..

Lalu kami sahur, dan guyon yang saya berikan, :”Kak, Na, makan nya yang banyak ya.. Nanti kan subuhnya 3 juz.”

Hehe, mereka langsung melotot^^

Alhamdulillah nyaaaa,,, tadi subuh nya cuma baca 2 surat pendek juz 30 πŸ™‚

Oya, saya belum cerita tentang perpaduan. Hm, jadi saya sempet berpikir. Coba sistem yang di BI di terapkan di mafaza. Tapi harus Ustadz Abu Shafwan ya imamnya.

QL sebelas rakaat, 3 juz, dengan ruku’, sujud, yang relatif lama.. pasti menyenangkan banget deh tuh.. Soalnya kalau di BI tuh, ruku’ sama sujud nya cepet..

(Imbas, nya kita jd nda sahur .. Hehe^^)

Oke skip ya.. Trus kita pulang jam 7… Biasa, naik transjakarta.. trus berdesak-desakkan.. transit dulu dii Bendungan Hilir untuk terus lanjut ke PGC..

Nah pas kita lagi mau ke tempat transit itu kan harus lewatin jembatan dulu.. dan jembatannya itu yang selama ini sering saya liat.. dan saya sering ngidam pingin naik jembatan itu.. kononnya, itu jembatan transjakarta terpanjang di DKI.. hehe

Oke, setelah berhasil melewati jembatan terpanjang itu,, akhirnya sampai juga dii koridor berikutnya.. untuk menunggu transjakarta menuju PGC dan Pinang Ranti.

Kak Inda ke Pinang Ranti, saya dan Ina ke PGC.

Kak Inda lebih dulu mendapat transjakarta, sedangkan saya dan Ina masih menunggu.. dan pertolongan Allah memang selalu yang utama ^^

Di saat kita sudah menyerah pada keadaan, untuk menaiki yang ke arah Pinang Ranti, akhirnya Allah mendatangkannya untuk yang ke arah PGC ^^

Di dalam, karena (untuk yang kesekian kali) tidak mendapat tempat duduk, akhirnya saya pun berdiri sambil tilawah.. mimpi saya juga nih bisa tilawah di kendaraan umum sambil berdiri ^^

Seneeeeng banget karena meskipun saya tidak secara gamblang mengutarakan mimpi-mimpi sederhana itu, tapi Allah sudah merengkuhnya, dan menjadikan nyata semalam dan tadi pagi πŸ™‚

Sederhana, tapi bermakna..

Point : Mimpi sederhana saja, Allah kabulkan. Sekaligus. Bagaimana dengan mimpi-mimpi besar? ^^

Maka, bermimpilah… Bermimpilah.. Satu.. atau dua.. atau ratusan..

Bermimpilah.. Lalu nyatakan.. atau rahasiakan..

“Rahasiakan perkataanmu.. Atau nyatakan.. Sesungguhnya, Dia Maha Mengetahui Segala Isi Hati..” -QS. Al-Mulk:13 ^^

Siip.. Semangat melukiskan mimpi… πŸ™‚

Advertisements

2 thoughts on “Sekedar Kisah di Malam ke-25 Ramadhan”

  1. detil sekali ampe es teh dibahas. hhaha.
    “Mimpi sederhana saja, Allah kabulkan. Sekaligus. Bagaimana dengan mimpi-mimpi besar.”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s