Kisah Sepatu

kali ini saya akan berkisah tentang kegalauan sepatu. sepatu saya itu banyak (dalam konsep hitung menghitung saya, dua itu sudah banyak), tapi seperti buih di lautan (haha). maksudnya, sudah tidak layak pakai. sebelum saya diusir jauh-jauh sama satpam kampus karena sepatu yang sudah tidak layak pakai itu–tapi emang, sejak kapan satpam ngeliatin sepatu saya?–,akhirnya saya mecoba mencari cinta yang lain, eh maksudnya sepatu yang lain.

oke, sebelum memulai perjalanan, mencari teman yang senasib sepenanggungan itu jauh lebih baik. setelah mencari-cari, akhirnya ketemu. dan ternyata, dia sepupu saya sendiri yang letak kamarnya di sebelah kamar saya -,-

sebut saja sepupu saya itu “si sul” (semoga kamu ngga marah ya dek^^). akhirnya, saya dan si sul pergi mencari sepatu ke sana ke mari. oke, kita ke moro.

aduh, jalan ke moro. lewat mana?? mendadak lupa jalan ke moro. oke, akhirnya kita sok-sok an bilang, muter2 pwt dulu aja. padahal mah jalannya lupa. *kayaknya saya harus training menghafal jalan di pwt nih -_-

hemm.. akhirnya setelah menggunakan rumus sok tau nya saya, ketemu juga pusat perbelanjaan itu.

karena si sul itu pertama kalinya ke moro, jadi dia heboh sampe pegang erat-erat baju saya, lompat-lompat kegirangan, sampe gigit-gigit baju nya.. *apa yang kalian baca, belum tentu benar. tapi saya selalu berusaha menulis kebenaran. (haha).

oke, kita langsung menuju ke pusat penjualan sepatu. hm. bagus-bagus sepatunya. harganya juga bagus-bagus. saya banyak naksir sama barang-barang di sana. ah tapi kalau saya beli, nanti saya ngga bisa rajin ol dan nge-blog, lantaran uangnya udah dihabiskan untuk satu pasang sepatu. masa mau nulis di atas sepatu?

akhirnya, saya hanya menatap manis sepatu-sepatu cantik itu. menatap dompet saya, lalu menatap sepatu cantik itu. lalu menatap mba-mba penunggu sepatu, lalu menatap sepatu cantik itu. lama-lama jadi tatap-tatapan.

setelah berputar-putar yang sebenarnya di situ-situ aja, si sul akhirnya menemukan sepasang sepatu yang diminatinya. dicoba dulu. ngga muat.

“mba, yang nomor 40 ada?”

“oh ya, sebentar ya mba, dicari dulu.”

selagi mba nya mencari di gudang penyimpanan, kami pun berputar-putar lagi. mencari yang kiranya cocok untuk kaki manis si sul (baik kan aku^^)

“maaf mba, 40 nya ngga ada.”

“kalau yang ini ada 40 nya ngga mba?”

“oh ya, sebentar ya mba.”

mengangguk.berputar.itu yang selalu kami lakukan empat puluh lima menit kemarin -_-

“kosong juga mba.”

untuk yang ke sekian kalinya, akhirnya kami menemukan lagi yang cocok. meminta mba nya mencari yang bernomor 40. kami pun lantas berputar lagi. barangkali ada sepatu bernomor empat puluh tergeletak tak berdaya.

eh tapi kok kali ini mba nya lumayan lama juga ya. biasanya ngga lebih dari lima menit.

akhirnya kami mulai berspekulasi. kami berimajinasi. jangan-jangan, mba nya terjebak dalam lautan sepatu di dalam gudang. lalu mba nya pusing gara-gara kita adalah customer paling bawel seharian. meminta nomor 40 di setiap sepatu, di setiap menit. lalu mba nya pura-pura mati di dalam gudang sepatu.

tragis.

ternyata imajinasi saya, adalah imajinasi si sul juga. yaampun kita satu pikiran ya dek ternyata ^^

karena kami sama-sama anak tengah, karena kami sama-sama ngga suka nonton tv, karena kami sama-sama keren. maka kami pun berimajinasi yang sama tentang mba nya. atau jangan-jangan mba nya juga sama-sama seperti kami? ah nanti jadi bikin sinetron : anak tengah yang tertukar.

oke oke, akhirnya mba nya kembali setelah lebih dari lima menit. dengan wajah seperti biasa. dengan make-up yang ngga luntur. kesimpulan baiknya: mba nya ngga pura-pura mati di sana.

“maaf mba, ternyata ada nya 39. 40 nya juga ngga ada.”

oh dear. itu tragis banget.

akhirnya, kami pun mengacuhkan mba nya. maksudnya, kami tersenyum lemah, lantas berputar lagi. mencari.

“udah dek, cari yang ada aja. kayaknya emang susah nyari yang 40.”

sip, akhirnya setelah sekian lama, ketemu juga sepatu idamannya. nomor nya 39. dicoba, muat. ngga dicoba, ngga muat. -_-

“muat?”

“muat si mba. tapi nge pas. nanti kalau kaki aku membesar gimana?”

“hah?emangnya kamu monster?emangnya kaki kamu berukuran 40 itu dari kapan?”

“dari kelas 3 SMP si mba.”

“yaudaaah.. emangnya dalam waktu sekejap tiba-tiba kaki kamu bakalan jadi 42 gitu? horor banget dek..”

“hehe iya ya mba.. yaudah deh… yang ini aja..”

ngomong yaudah deh nya itu lho.. minta digetok banget. yaudah deh, tapi sambil megang-megang sepatu lain yang nomor nya 37. menatap sepatu lain yang nomornya 38.

“bentar mba, dipake lagi.”

“udah kok, bagus tuh. cantik deh.”

setelah lama berpikir, menatap sepatu cantik lain, akhirnya….

“mba, yang ini aja deh..”

tinggal saya. si sul udah dapet sepatu cokelat yang manis. saya juga ngga mau kalah. tapi jelas, saya ngga mau nyari di sana. saya kan orang nya down to earth ya. jadi ngga perlu deh sepatu mahal-mahal. yang penting bisa dipake dan ngga jadi alasan satpam buat ngusir saya.

akhirnya, kami pun keluar moro. dipinggir-pinggir nya itu kan banyak toko sepatu berjejalan ya di sana. saya pun mampir. ke semua toko yang ada di sana.

toko pertama: ah ngga ada yang cocok. ke sebelah ah.

toko kedua: iiih yang ini lucu… ada yang ukuran 38 atau 39 ngga mas? / ngga ada neng. oke, ke toko sebelah lagi.

toko ketiga: aduh aduhh.. yang ini juga lucu ya deek.. yah, tapi kok kotor. ada yang lainya? / ini tinggal satu neng.

toko keempat: bagus nih dek yang ini ya? / iya mba bagus. eh eh ini kita umpetin yuk.. biar ntar kalo di toko lain ngga ada, kita ke sini lagi. *kita umpetin sepatu itu di dalem tumpukan para sepatu. mas, ke sana dulu ya. / oh ya neng.#yes mas nya ngga tau. haha.

toko kelima: toko ini lebih rapi. penjualnya juga lebih ramah. ah kan mulai deh membedakan toko ini dengan toko yang lain. haha, karena memang ini toko yang sesuatu banget. ada satu sepatu sendal yang lucu. warna nya merah marun. oh dear itu beneran deh lucu banget. jatuh cinta langsung sama dia–sepatu–.oke, dicoba dulu ya sepatunya. muat! saya pun sibuk mematut diri di cermin. bukan mematut diri saya. tapi kaki saya. padahal, sekalipun kaki saya punya mata, dia juga kan ngga bisa liat, jadi kenapa harus bercermin? -_-

mas, ini berapa?/ itu 35 mba./yah, kalo 25 aja gimana?/wah belum bisa tuh mba./saya beli dua deh. jadi 50./satunya lagi mau sama yang mana mba?/*yes akhirnya. em, yang ini deh..#sambil nunjuk sepatu sendal lucu warna cokelat./wah kalau yang itu belum dapet mba. yang ini aja gimana?#sambil ngasih sendal./ *saya mau diusir satpam apah pake sendal? -_-. ngga mau mas. mau nya yang ini. 50 dua.

akhirnya mas nya pergi, ngga tau kemana. yang jelas dia nyari sepatu pasangannya.

disela-sela mas nya pergi, saya sama si sul pun bercengkrama.

lucu ya dek?/iya mba lucu tuh. boleh ya mba 25-an?/boleh dooong.. 😀

mas nya pun kembali. tapi kok, dengan tangan kosong?

maaf mba, ternyata yang merah marun itu ngga ada pasangannya.

oh dear, kalau di dalam tadi kita bikin cerita anak tengah yang tertukar. kali ini, kita bikin cerita sepatu cinderella yang tertukar.

jadii, saya kalau mau yang ini, pasanganny sama yang mana maaaas? -_-

ampun deh. yaudah, kalau yang cokelat ini, ada? *yang cokelat model nya juga sama kayak yang merah marun, cuma beda warna.

yang itu juga ngga ada mba.

bagus. ada dua buah sepatu beda warna yang sama-sama ngga punya pasangannya. yaudah deh mas, saya beli nih dua. yang satu merah, yang satu cokelat. -_-

untung mas nya tau, kalau saya bercanda.

dan dia malah ketawa.. bahagia banget di datengin customer kayak saya sama si sul.

ini beneran nih ngga ada?/ iya mba, ngga ada. maaf ya mba../oke karena saya kecewa, jadi saya foto duluya sepatunya. nanti saya masukin di blog saya. mas nya mau difoto juga?/eh ngga mba..

malu malu gitu mas nya. mungkin dia udah tau kali ya blog itu apa. jadinya dia ngga mau. eh eh sebelum saya pergi dari toko sepatu unik itu (saya curiga, jangan2 semua sepatu di sana ngga ada pasangannya), saya memeprhatikan pernjualnya. yaampun. kayaknya saya salah ngajak bercanda orang. tu penjual celana nya ngatung. ternyata gadhul bashar juga. hiiiih… jangan2 dia anak unsoed? jangan2 dia ADK?

mulai deh berimajinasi. jangan2 dia juga punya blog dan dia juga mau menceritakan kisah ini di blog nya.. oh dear, tragis banget nasib saya.

baiklah sebelum saya kenapa-kenapa di toko sepatu itu, akhirnya saya ke toko sepatu terakhir.

ih ternyata ada sepatu yang sama kayak yang di sana.

mba, ini ada pasangannya?/ada lah mba..

oke karena mba nya dengan yakin bahwa itu sepatu ada pasangannya, saya pun mencoba sepatu sandal itu. bukan merah marun, tapi cokelat.

bagus gak dek?/bagus mba..manis. kayak aku./males banget -_-/hahahaha…

mba, ini, berapa?/35 mba./ah sebelum nawar terlalu jauh, coba mba cariin pasangannya, saya khawatir ngga ada lagi.

mba nya nurut. dia mencari ke sela-sela rak sepatu. setelah sekian lama mencari, akhirnya ketemu.

horeee ada pasangannya.. ^^

jadi, berapa nih mba?/ 35 mba./ 25 lah.. saya mahasiswa mba. saya ngekos lho mba./ saya juga ngekos mba./ tapi kan mba bukan mahasiswa/wis lah 33 lah./yaampun mba. kita ntar ngga punya ongkos nih *ongkos apa? kita kan naik motor.haha./ 30 ../ 25 mbaa../ yaudah kasih pas 28./yaampun mba 3 ribu doang mba… 3 ribuuu…./lumayan mba, buat beli es teh./mahal banget es teh 3 ribu?? di deket kosan saya cuma 1500./yah mba buat beli gorengan lah/jadi buat gorengan apa es teh nih??/dua dua nya mba.. / -_- udah , 25 mba. bungkus lah 25./ 28 lah mba.. *sambil ngomong2 gitu, mba nya ngeluarin hape. bebe!/mba hape nya bb?? tapi cuma beda 3 ribu aja ngga dikasiih? yaampun -_-/ iyalah mba bb, kan penjualnya juga haruus gaul./oh dear.

yaudh lah berisik nih mba2 nya. *haha akhirnyaa mba nya ngasih juga ^^

oke, selesai. dapet juga sepatu sendal manis itu .. u.u

akhirnya, ngga ada sepatu yang tertukar. ngga ada sepatu yang sebelahan beda warna. ngga ada yang harus di usir satpam. ngga ada foto mas-mas penjual yang masuk ke blog saya.

semua normal. semua kembali seperti semula..

 

ah indah sekali petang itu

 

 

 

 

 

 

 

nah gambar yang di atas itu, sepatu sendal merah marun dan cokelat yang sama-sama ngga ada pasangannya -_-

 

 

 

 

 

 

 

nah yang itu sepatu yang dipilih si sul tapi ngga ada 40 nya..dan entah kalian sadar atau ngga, itu sepatu kanan dua-dua nya.. haha.

sepatu manis pilihan saya buat si sul malah lupa di foto.. hehe maaf ya ^^

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s