Tertinggal…

Merindukan bercerita.. 🙂

Baiklah, sebelum para pembaca saya merasa sebal tak karuan karena saya sudah mulai jarang posting kisah-kisah menarik, lucu, dan unik(?), kali ini saya akan mencoba membumikan cerita saya beberapa hari lalu.

Kisah ini berawal dari… dari mana ya? hehe.

Beberapa hari yang lalu tepatnya tanggal 22 September 2012, saya harus segera pulang ke Jakarta karena ada agenda besar yang tidak bisa berjalan jika tanpa saya.#overpd.

Eh tapi sungguh. Pasti agenda itu akan diundur kalau ngga ada saya. Apa agenda itu? Oke, nantikan saja di postingan berikutnya. haha..

Baiiik.. Mulai cerita. Cerita ini terjadi saat saya bergegas ingin kembali ke kota penuh cinta ini. (semoga tetap penuh cinta).

Jadi, saya itu ke Jakarta nya naik kereta Bisnis bareng sama Pakde dan Bude saya dari Purwokerto. Nah untuk tiket pulang ke Purwokerto nya dibeliin sekalian, biar ngga repot pas di Jakarta. Saya pesennya ekonomi AC. Soalnya saya agak males kalau naik bisnis. Ngga tau alasannya apa. Mungkin karena kereta bisnis tujuannya bukan ke Jogja..(?)

Nah, di tiket itu tertera dengan amat sangat jelas bahwa kereta saya itu berangkat pukul 07.50. Hem.. bukan kereta saya sih. Maksudnya kereta yang akan saya tumpangi.

Jam 06.00 saya masih main ke rumah Bude saya karena mbah putri menunggu untuk bertemu saya dulu pagi itu. Beliau memberi wejangan ini itu. Tentang ibadah dan kuliah. Ibadah dan kuliah.

Jam 07.00 saya baru bergegas pulang ke rumah. Itu juga kerena dipaksa pulang sama keluarga.

“Kamu kok belum berangkat,nduk?”

“Hehe. Ya pakde.. Ini baru mau pulang dulu..”

Jam 07.00 lewat 2 menit sampai di rumah. Saat itu saya belum dhuha. Akhirnya dhuha dulu.. Sampai jam 07.10. Langsung pamitan sama mamah, juga babe buat pamit lagi ke Purwokerto.. Trus langsung ngajakin mas saya nge-date. Eh salah. Maksudnya ngajakin mas saya berangkat. hehe.

“Mas, yuk berangkat..”

Oke. Mas saya akhirnya mengeluarkan motornya dan masih memanaskan mesinnya terlebih dahulu.

07.18.

Tiin.. Tiin..

“Pipiii… Mau berangkat jam beraapaaa?”

“Ayuuk.. aku di teras maaass… Masih manasin motor kan?”

“Diih bocaah.. Ayuk buru berangkaat… Udah selesai dari tadi manasin motornya..”

oke 07.20 baru berangkat.

Di jalan, seperti biasa, kita ngobrol ngga jelas, ngalur ngidul, bercanda, ketawa-ketiwi, dll..

Nah, mas saya itu ngga suka macet. Jadinya dia lewat jalan yang agak jauh tapi bener-bener ngga macet.

Nah di jalan itu, dia ngendarain motornya cuma dengan kecepatan 60 km/jam kayaknya. Udah gitu, sambil bercanda-canda pula.

Tentang ibu-ibu yang heboh pas mas saya nganterin adek saya sekolah. Jadi gini, ada ibu-ibu (satu orang ya), ibu itu naik motor. Tapi entah ibu itu baru belajar atau sulit membedakan mana kanan mana kiri, ibu itu jalannya di sebelah kanan terus. Nah, mas saya itu kan bener ya jalannya di sebelah kiri. Trus mas pingin belok ke kiri. Nah otomatis ketemu kan sama si ibu itu. Eh si ibu itu malahan heboh banget.. motornya jadi goyang-goyang gitu trus bilang dengan hebohnya, “Ya Allah.. Ya Allah.. Gimana ini Ya Allah….” #bayangin wajah ibu nya tuh innocent banget..

Terus mas saya tuh dengan tampang sok cool cuma menghentikan motornya, menurunkan sebelah kakinya, menatap ibu nya, sambil menghela nafas..

Kemudian membiarkan ibu nya berlalu lebih dulu..

Heheh.. Teringat wajah ekspresif nya mas waktu cerita, jadi ketawa-ketawa lagi..

Oke lanjut. Akhirnya jalan tikus itu menemukan ujungnya juga. Sampai di jalan raya, mas saya baru tanya jam berapa..

“Jam berapa pi sekarang?”

Setelah ditanya itu, barulah saya mengeluarkan hape dari dalam tas, dan melihat jam nya.

glek. “07.39 mas..”

hening. dia diam. saya diam. dia mengendarai, saya duduk menyepi.

huaaa… 11 menit lagiii… dan itu posisinya masih jauuuuuh bangeeeet…

akhirnya, saya beranikan bicara. harus jelas. saya ngga mau digantungin. apa siih??

“mas, kalau kereta nya udah lewat gimana?? *dengan nada bicara super sedih.

“yaudah, tinggal diundur pulangnya..”

sungguh deh. dia ngomong begitu berasa saya ngga banyak tugas aja di Purwokerto.. -,-

Hm.. akhirnya saya hanya bisa was-was. Harap-harap cemas. Berharap kereta nya delay. Atau kereta nya berkenan menunggu saya (secara, saya kan pelanggan paling setia), atau, kereta nya kehabisan bahan bakar. atau, kereta nya lagi isi angin (?)

Ah pokonya pagi itu, di atas motor itu, penuh harap ini itu. Penuh doa ini itu. Bagaimana pun… Semoga ngga ketinggalan keretaaa…

07.50.

“Pi, isi bensin dulu ya..”

“Haaaah?? mas, kayaknya udah telat banget deh T.T pulang aja yuk..”

udah hopeless banget saat itu. Ngapain juga nerusin ke stasiun. Pasti kereta nya udah berangkat. Terus saya dengan dramatisnya menatap punggung kereta sambil melambaikan tangan dan mengusap air mata yang kadang membasahi pipi.

“emang jam berapa sekarang?”

“07.50 maaaas….”

“Ah, jam kamu salah tuh. Belum berangkat kok keretanya.”

Sungguh deh ya. Saya ngga tau dia belajar ilmu per-dukun-an dari mana. Yang jelas, dia mengucapkannya itu lhoo, yakin banget. Berasa abis berguru sama mbah dukun.

Oke berangkat lagi. Sampai di stasiun itu kayaknya udah jam 07.56. Trus kan musti parkir dulu ya.. Saya tuh sampe bilang , “udah mas.. ngga usah parkiiir…”

yaampun beneran deh. pingin banget minggirin itu portal parkiran saat itu.

07.57 saya sama mas saya lari-larian ke dalem stasiun. So sweet nya, mas saya itu masih meminta salah satu tas saya untuk dia bawain. Padahal itu tas ringan banget. haha, so sweet yak ^^V

“Pak, kereta gajahwong udah berangkat??”

Dengan tampang bingung dan sedikit kaget, “Wah udah dari tadi tuh mbaa..”

Tuuh kaaan… Jangan nangis jangan nangiis…

“Terus pak, lewat bekasi gak? Tambun?” #nanya kaya gitu, maksudnya pingin ngejar keretanya. padahal mah kalaupun iya tu kereta berhenti di bekasi, ngga akan kekejar juga.. T.T

“Ngga mba. Gajahwong mah nanti berhentinya di Cirebon. Mba mau ngejar sampe Cirebon?”

Beneran deh. Bapaknya minta ditelen. Udah tau saya lagi sedih, malah dibecandain.. T.T

“Yah, naik apa dong ya mas?”

Nah di depan pintu peron nya itu ada daftar list kereta-kereta yang lewat pintu selatan. Menemukanmu, serayu pagi. Ke Kroya. Kroya itu di Cilacap kan ya? Berarti lewat Purwokerto dong ya? Baiklah, saya tau. Saya benar-benar sok tau saat itu.

Segera, saya mengisi form pemesanan kereta dan antri di loket pertama.

“Mas, serayu pagi masih ada kan? Satu ya.”

“Wah kalo ekonomi pesennya di loket sembilan, mba..”

Oke, loket sembilan.. Loket sembilan.. Manaaa?? Kok ngga ada loket sembilan? Perasaan cuma sampe tujuh nih loket -,-

Akhirnya, saya berhenti di loket tujuh dan hendak bertanya kepada si mba-mba penjaga loket, kemanakah perginya loket sembilan..

“Mba… Mba…”

Terus si mba nya cuma menengok, sambil bilang, “Bentar ya mba..”

Saya pikir tuh mba mau melakukan tugas berat sampe meminta pelanggannya nungguin. Padahal saya cuma mau tanya, loket sembilan di manaa? T.T

Ternyata mba nya malah minum. Sambil berdiri pula. Setelah minum beberapa detik, mba nya duduk, terus ‘mainin’ computer nya dulu baru kemudian menatap saya dan bertanya, “maaf mba tadi mau tanya apa ya?” #sungguh tampang mba nya innocent banget. Minta ditelen juga kayaknya.

“Loket sembilan dimana ya mba?”

“Oh, loket sembilan.. Di sana mba.. sebelah kiri ya..”

Hisssh. Tuh cuma tinggal jawab gitu aja lamaaaa banget nunggunya.. T.T

Akhirnya saya buru-buru ke loket sembilan. Pesen tiket serayu pagi. Serayu.. Oh serayu…

“Ekonomi ya mba?”

“Iya mas.. Masih ada kan?”

“Masih kok mba. Ini mau ke mana mba tujuannya?”

“Purwokerto mas.”

“Oh, Purwokerto.. Sebentar ya mba..”

Mas nya ngentri data saya dulu. Hem.. Lumayan lama. Lama banget deh malah.

“Mba, mba mau turun di Purwakarta yah?”

“Bukan maas.. Purwokertoo..”

“Wah kayaknya kereta ini nggak ke Purwokerto deh mba..”

“Lah bukannya ke Kroya ya Serayu Pagi?”

Akhirnya ada pak satpam yang ngejelasin kalo Serayu Pagi itu lewat Bandung. Jadi ngga lewat Purwokerto. Akhirnya bapak satpam yang baik hati tidak sombong itu menyarankan agar saya memesan tiket Sawunggalih pagi. Berangkat jam 08.20. Saat itu udah jam 08.18. Yep. Bagus banget..

“Pesen Sawunggalih aja mba. Di loket delapan kok pesennya.”

Loket delapan itu persis di sebelah loket sembilan. Tapi saat itu posisinya udah ada 4 orang yang ngantri.. Dan akhirnya bapak itu kayak hero banget dah minta semua pencari tiket mundur khusus untuk saya. *haha.

Akhirnya semua mundur dan mempersilakan saya duluan yang memesan.

“Mas, berangkat pagi ini ya. Satu.”

Kayaknya mas nya udah faham betul bagaimana menghadapi orang-orang macam saya yang tergesa-gesa memesan tiket karena sudah tertinggal kereta sebelumnya. Tapi mas nya kelewat santai T.T

Sama aja kayak mas-mas penjaga loket sembilan. Ngentri data nya lamaa.. Udah gitu dia ngga bisa baca tulisan saya yang memang sedang acak-acakan saat itu.

“Ini nama panjang nya siapa mba?”

“Fitri Nurjanah, mas…”

Oke, butuh satu menit cuma buat masukin nama -,-

Sawunggalih. Berangkat sekarang ya mba. Tuh udah dateng dari tadi keretanya.

Semoga belum berangkat Ya Allah.. Masa harus hangus lagi tiketnya.. T.T

Waaa.. masih ada keretanyaa…

Pas udah sampai di depan peron pintu utara, bapak penjaga peronnya ikutan heboh. Mungkin karena saya lari-larian kali ya..

“Mba, naik gerbong berapa?”

“Duh pak saya ngga tau.. Mau naik dulu aja baru nyarii..” *udah panik tingkat dewa tuh..

“Mba gerbong dua mba.. Tuh pas di depan mba gerbong dua nya..”

Malah bapak-bapaknya yang ngeliatin tiket saya.

“Oh ya makasih pakk…”

Saya jawab itu sambil salim sama mas, dan lari-larian ke dalam kereta. Karena sesungguhnya sepertinya kereta itu hanya benar-benar tinggal menunggu saya T.T

“Hati-hati mbaaaa…”

Bapak penjaga peron itu lagi-lagi perhatian banget sama saya.. huks.

Lompat. Yep. Sampe.

Gerbong dua. Nomer 12C. Baru juga duduk, tuh kereta langsung berangkat.. Ya Allah Alhamdulillah tepat.. T.T

Ternyata temen duduk saya adalah seorang bapak. Baru duduk, saya langsung bertanya, “Pak, kereta ini sampe Purwokerto kan ya?”

Jawaban bapaknya, “Waduh ngga tau tuh mba…”

Lalu saya menatap lantai kereta dengan dramatis dan duduk lemas. Ya Rabb..

Sesaat kemudian, ibu-ibu (kali ini dua orang), lagi ngobrol yang ngga sengaja saya kuping pembicaraannya. Intinya sih ngomomgin berhenti di stasiun mana..

“….Saya nanti turun di Purwokerto bu..”

Huaa Alhamdulillah ngga salah naik kereta… Hehe ..

Akhirnya setelah mendengar itu, saya langsung bisa minum, mendengarkan murottal, mengobrol dengan si bapak, dan update status.. Haha..*yang paling terakhir ngga penting banget.

Siip.. banyak banget nih pelajaran yang bisa diambil.

This is my second experience. Pengalaman kedua tertinggal kendaraan umum. Dulu Bis. Sekarang Kereta. Dulu ke Jogja. Sekarang Ke Purwokerto. Dulu ber-tujuh. Sekarang sendirian. Dulu hangus 200 ribu. Sekarang, 160+155 .. T.T Ah semoga yang baca dan tau ceritanya ngga ketawa-tawa sendirian… -,-

Ya Allah semoga waktu ke Jepang nanti ngga ketinggalan pesawat yah.. Hehe.. 🙂

 

Yah memang tidak mudah untuk mengambil hikmah dari kisah yang dialami orang lain, maka itu, petiklah hikmah dari kisah yang kau alami sendiri.

#secara tidak langsung, saya menginginkan yang baca postingan ini, tertinggal kendaraan umum juga. haha.. Peace yah saudara-saudara ^^v

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s